Backpack to Jogjakarta Part 1

Perjalanan menuju Jogjakarta

Jl. Malioboro (yang terkenal itu) - Jogjakarta

Berawal dari rencana untuk mengelilingi pulau jawa bersama sahabat saya Maggie, dengan rute Dieng – Jogjakarta – Karimun jawa – Semarang – dan sederet tempat-tempat eksotis lainnya. Tapi melihat keterbatasan waktu libur dan yang terutama DANA (ini nih yang paling ngenes), jadilah dengan berat hari kami memutuskan untuk ke kota budaya Jogjakarta saja dan dilanjutkan ke dataran tinggi Dieng, Wonosobo.

Berhubung saya di Jakarta dan Maggie di Bandung, akhirnya kami berangkat dalam waktu bersamaan di tempat yang berbeda. Kebetulan waktu itu saya menggunakan kereta ekonomi  Begawan keberangkatan jam 7 malam jurusan Tanah Abang – Solo yang berhenti di stasiun Lempuyangan Jogjakarta dengan tiket seharga 32.000. Yang bikin nyesek adalah, ternyata ongkos ke Tanah Abang lebih mahal dibanding Jakarta-Jogja. Jadi ceritanya saya berangkat jam 5 sore dari rumah menuju stasiun, sialnya saya gak nyadar bahwa bis-bis jurusan Tanah Abang kalo sore ngga akan ke pangkalan lagi tapi langsung muter. Alhasil saya cuma membuang waktu dipangkalan bis sampai jam 6 kurang 10. Panik karena waktu semakin mepet akhirnya saya memutuskan untuk naik taksi dari UKI. Sepanjang perjalanan supir taksi ngomelin saya karena saya lambat ambil keputusan sampe akhirnya harus kejar-kejaran sama waktu. Waktu itu hari Rabu dan pas jam pulang kantor, sedangkan kereta berangkat jam 7. gimana saya gak pucet?? Apalagi ketika taksi stuck di perempatan kuningan. Badan kerasa lemes banget karna waktu tinggal 25 menit lagi. Tapi akhirnya saya sampai di stasiun Tanah Abang jam 7 kurang 10 setelah supir taksi ngebut kayak setan dan saya harus membayar taksi 55.000. Bo, Jakarta – Jogja aja Cuma 32.000. *lemes

Sampai di stasiun ternyata saya salah masuk jalur, apes banget dah. Untungnya setelah masuk kereta saya langsung ditawari tempat duduk sama ibu-ibu jawa dan dapet tempat yang sangat amat PeWe (posisi uenak…samping jendela di gerbong pertama), mungkin mereka kasian ya ngeliat saya yang celingak-celinguk sendirian😀

Jam 7.10 kereta pun bergerak menuju Jogja, kurang lebih 12 jam kemudian saya sudah ada di Kota Budaya Jogjakarta. Jree……ng *satria bergitar

Day 1 Backpack Jogjakarta (Malioboro, Pasar Beringhardjo, FKY (festival kebudayaan jogja,benteng Vredeburg), Keraton, Alun-alun, Angkringan )

Jam 5.00 subuh saya terbangun setelah berhasil tidur pulas pake mimpi pula di kereta yang umpel-umpelan, maklum lagi libur panjang sekolah dan you know lah kereta ekonomi gimana. Ibu-ibu jawa itu pun sangat heran ngeliat saya semalam, hihihi dia gak tau aja kalo gue pelor (nempel molor). Saya pun melek terus karena mata sangat dimanjakan oleh pemandanan dari kaca jendela kereta yang aduhaaaaaaaiiiii……indah banget!!! Hamparan sawah yang masih terbalut kabut dan embun, dilatar belakangi gunung dan diwarnai jingga sang mentari yang baru terbit. Persis kayak dilukisan.

Jam 6.30 saya tiba di stasiun Lempuyangan Jogjakarta, turun -baca: lompat- dari kereta (saking tingginya) saya langsung menuju toilet dan nyari warung yang bisa numpang nge-carge hp. Hp sudah nyala lagi dan saya pun segera menghubungi Riri, teman SMA yang rumahnya mau saya tumpangin selama di Jogja. Jam 7.00 Riri jemput saya dan setengah jam kemudian saya sampai di rumahnya yang nyaman lalu sarapan sambil menunggu kabar dari Maggie.


Jam 10.00 saya dan Riri menuju Malioboro untuk jemput Maggie yang baru sampai dari Bandung, berhubung udah di pusat kota Jogja jadilah kami (saya,Riri dan Maggie) sekalian jalan-jalan, menyusuri setiap sudut Malioboro, ngubek-ngubek pasar Beringhardjo, nyari tas sampe gempor, mengunjungi Festival Kesenian Jogja (FKY) di kawasan benteng Vredeburg, dan naik becak menuju wisata budaya di Keraton Jogja sambil melewati kawasan kota tua.

Jam 17.00 setelah super capek jalan-jalan seharian kami pun pulang naik taksi, ngga ada pilihan lain soalnya, kalo naik trans jogja harus jalan kaki atau naik becak ke malioboro dulu dan trayeknya muter-muter, mau naik becak nggak mungkin karena kasian bapak-bapak-nya yang genjot jauh banget, kalo naik andong jatohnya jauh lebih mahal dari taksi yang cuma 20.000an.

di depan keraton Jogjakarta

Jam 19.00 kami sepakat naik motor menuju salah satu kafe di Jl. Kaliurang Km 12 untuk bertemu teman-temannya Maggie komunitas jalan-jalan dari Kaskus regional Jogja. Nah…perjalanan menuju kafe ini lah yang bikin jantung saya hampir copot, Riri dibonceng cowoknya dan saya dibonceng Maggie yang ternyata belum terlalu lancar naik motor. Alamakkkk selama perjalanan ngga henti-hentinya saya istighfar dan bersholawat karena Maggie sering kali oleng karena gugup terutama di tikungan dan lampu merah. Saya cuma bisa pasrah, pokoknya malam itu nyawa saya ada ditangan Maggie. Hahaha *lebay mode : on

Jam 20.30 saya, Riri dan Bawal (cowoknya Riri) ninggalin Maggie di kafe sama temen-temennya menuju alun-alun Jogja. Nah…..berhubung saya baru belajar naik motor jadi demi keselamatan bersama akhirnya saya di bonceng Bawal dan Riri bawa motornya sendiri. Hehehehe maafkan aku rie. Di alun-alun kami bertiga sepakat nyewa sepeda tandem 3 seharga 20.000/3 kali putaran alun-alun. Kala itu suasana sangat amat ramai, udah kayak pasar tumpah lah pokoknya. Tapi saya sangat menikmati malam pertama di Jogja ini. Setelah puas bersepeda saya mengajak Riri dan bawal untuk menemani saya melewati jalan diantara dua pohon beringin besar di tengah alun-alun dengan mata tertutup. Konon hanya orang yang berhati bersih yang mampu melewatinya. Dan ternyataaaaa…….saya melenceng jauh dan nyangsang hampir ke gawang di lapangan tempat anak-anak main bola. Hahaha.

bersepeda di alun-alun Jogjakarta

bersepeda di alun-alun Jogjakarta

Jam 22.00 kami pulang setelah puas main-main di alun-alun, niatnya sebelum pulang kami mau makan di angkringan sekitar, tapi entah kenapa ngga ada angkringan yang buka. Tapi karena saya ngebet banget pengen makan di angkringan akhirnya kami ketemu angkringan dekat rumah Riri yang masih buka. Konon makan di angkringan sangat lah murah, tapi ternyata itu nggak berlaku buat saya yang makan 1 bungkus nasi, 2 sate kerang, 2 sate keong, 2 sate usus, 2 sate kulit, 2 gorengan dan minum segelas air jeruk hangat dengan total 11.000 (hihihihi iyalah…makannya aja kayak orang kalap)

Bersambung…….(Backpack Jogja Part 2 – day 2 & 3)

About Aliya Mu'afa

Backpackers, graphic designer, blogger and founder triphemat.com

Posted on September 23, 2010, in Travelling. Bookmark the permalink. 5 Comments.

  1. Ceritanya menarik.. saya jg berencana backpacking ke jogja-semarang akhir tahun.. Salam kenal…

  2. mba mau tanya dunk?xlw dari stsiun tanah abang ke jogja kira2 lewatin brapa stsiun ya?makasih

  1. Pingback: Backpack to Jogjakarta Part 2 « Corat – coret

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: